Post Top Ad

Post Top Ad

Saturday, 26 September 2015

Wartawan bukan sekadar boneka di hadapan kamera

Berhubung dengan task khas aku kali ni, aku imbas semula perjalanan Senior Journalist, Encik Ashwad Ismail (meruapakan salah seorang idola aku dalam dunia kewartawanan) yang telah ditawan oleh Kapal Mavi Marmara pada tahun 2010 dulu.



Kehidupan seorang wartawan sering dikaitkan dengan kehidupan duniawi yang penuh dengan 'kebebasan' kadang kala. Tapi, jarang sekali orang mahu melihat realiti kehidupan sebenar seorang wartawan.

Mungkin nampak mudah perjalanan kehidupan seorang wartawan kata orang, "alah..apa susah, kerjanya menulis je"

Hah berbalik kepada "hanya menulis" tu lah, ramai yang tak tahu, bagaimana seorang wartawan berusaha untuk mendapatkan sesuatu berita itu. Apa jua cara sekalipun, mereka harus berusaha untuk laksanakan tugasan yang diberikan mengikut masa.

Social life mereka ketepikan demi tugasan. Kerja yang tidak menentu masanya. Bagaimana dengan kebajikan mereka?. Tak apa. Demi menyalurkan informasi kepada masyarakat, mereka ketepikan kepentingan diri sendiri.

Mungkin akan ada yang bersuara, "Dah tahu macam tu kerjanya kenapa kau pilih kerja tu". Mungkin mereka ada alasan tersendiri untuk memilih bidang ini. Sekali kau melangkah dalam dunia kewartawanan, pasti sedikit sebanyak minat tu akan kekal selalu (perasaan ingin tahu akan selalu ada).

Peristiwa ditawan oleh Komander Rejim Israel selama 28 jam cukup membuka mata masyarakat dunia. Bukan sekadar daripada segi kemanusian tetapi juga telah membuka mata masyarakat tentang kehidupan seorang pengamal media terutama kehidupan seorang wartawan.



Bagaimana pengorbanan mereka dalam usaha menyampaikan informasi kepada dunia.

Bukan sekadar masa yang dijadikan taruhan, malah, nyawa turut dijadikan taruhan demi pekerjaan.

Mungkin mereka tidak mampu untuk melakukan sesuatu yang lebih seperti menghunus senjata, namun, tetap akan ada satu peganggan mereka dalam bidang ini.

Sekurang-kurangnya, mereka ini telah "berjihad melalui lensa kamera" dengan semangat dan tekad untuk membuktikan kepada dunia tentang kekejaman yang berlaku di dunia ini terutama di dunia bergolak.

"Peranan media adalah untuk mengetengahkan realiti". ASHWAD ISMAIL






(Semoga aku boleh menghasilkan task yang baik untuk tugasan kali ni. Tunggu nanti...)

No comments:

Post a comment